Cara Mengubah Laptop Windows Menjadi PC Desktop

Laptop menawarkan kekuatan PC ke manapun Anda pergi, dari sisi lain negara hingga sisi lain sofa. Tapi terkadang Anda menginginkan desktop untuk tampilan yang lebih besar, keyboard yang lebih besar dan mouse yang besar. Berikut ini cara mengubah laptop Anda menjadi desktop semu.

Laptop Apapun Dapat Berubah Menjadi Desktop

Mengubah PC portabel Anda menjadi sesuatu yang lebih permanen mudah dilakukan dengan beberapa kabel dan periferal yang diperlukan. Bagian terbaiknya adalah laptop Anda tidak harus tetap tertambat ke ruang kerja Anda, dan kapanpun Anda ingin beraktivitas, cukup lepas kabelnya dan Anda siap pergi.

Mari kita pelajari dasar-dasar penyiapan DIY untuk menuju kemuliaan layar lebar.

Apa yang Anda Butuhkan dari Laptop?

Pertanyaan pertama yang sering diajukan orang adalah apakah laptopnya dapat menangani semua periferal tersebut, termasuk layar yang lebih besar. Jawaban bagi kebanyakan orang hampir selalu Ya. Bahkan yang setua Intel Sandby Bridge CPU dapat berhasil. Yang terpenting adalah PC tersebut memiliki prosesor yang kokoh dengan grafis terintegrasi yang lumayan.

Jika Anda menjalankan prosesor Pentium atau Celeron, ada kemungkinan Anda mengalami beberapa masalah kinerja jika Anda menggunakan laptop dan monitor eksternal secara bersamaan. Namun secara umum, sebagian besar laptop prosesor Intel Core dan AMD Ryzen tidak akan mengalami masalah saat menjalankan monitor eksternal.

Identifikasi Port di Laptop Anda

Langkah selanjutnya adalah mengidentifikasi port yang Anda miliki di laptop Anda. Idealnya, Anda akan membeli monitor yang memiliki jenis port yang sama sehingga Anda hanya perlu membeli satu kabel tanpa adaptor.

Ada beberapa jenis port yang mungkin Anda temui. Yang paling umum tentu saja adalah HDMI, seperti yang digambarkan di laptop di atas. Berikutnya adalah DisplayPort yang biasa digunakan pada layar game yang memiliki fitur bernama FreeSync.

Setelah itu, ada DVI-D. Ini tidak terlalu umum di laptop akhir-akhir ini, tetapi Anda akan menemukan bahwa banyak layar kelas menengah hingga lebih rendah memiliki port ini. Jika Anda akhirnya mendapatkan monitor dengan hanya DVI-D, Anda akan membutuhkan adaptor. Kemungkinan lain adalah mini DisplayPort, yang tidak begitu umum, tetapi Anda akan menemukan laptop dan monitor dengan port ini.

Terakhir, ada VGA lama, yang merupakan konektor video klasik yang telah kita lihat di PC sejak tahun 80-an. VGA adalah port terbesar yang mungkin Anda temui dan tidak salah lagi. Hampir tidak ada kemungkinan bahwa perlengkapan Anda hanya menggunakan VGA, tetapi Anda mungkin menemukan beberapa monitor yang dilengkapi dengan ini sebagai opsi sekunder. Tidak direkomendasikan penggunaan VGA kecuali ini satu-satunya pilihan yang tersedia.

Layar yang Anda Butuhkan

Inti dari pengaturan laptop ke desktop apapun adalah layar. Secara umum, cobalah untuk tetap menggunakan monitor yang memiliki resolusi yang sama dengan laptop Anda. Hal ini mempermudah laptop Anda untuk menangani dan mengurangi potensi dampak kinerja.

Satu-satunya pengecualian adalah siapa saja yang memiliki layar lebih rendah dari 1080p, seperti 1366 x 768. Mereka harus membeli layar 1080p, dan laptop harus dapat menggunakan resolusi asli layar eksternal tanpa masalah. Siapapun yang memiliki setidaknya prosesor Core generasi ketiga, prosesor Ryzen yang lebih baru atau laptop dengan GPU terpisah, dapat mencoba meningkatkan ke layar 1440p atau 4K.

Jika Anda ingin menjalankan lebih dari satu monitor eksternal, Anda berada di wilayah yang sangat berbeda. Untuk beberapa monitor eksternal, Anda memerlukan GPU laptop yang bagus serta port yang cukup (atau bandwidth GPU dan hub dengan port yang cukup) untuk mendukungnya.

Kabel, Periferal dan Persiapan

Sekarang sampai pada bagian yang mudah. Dengan laptop mati, sambungkan kabel layar dari laptop ke monitor pilihan Anda, baik melalui HDMI, DisplayPort, DVI atau VGA. Kemudian, dari port USB di laptop Anda, sambungkan ke keyboard desktop dan mouse eksternal. Jika Anda tidak memiliki cukup port USB, Anda perlu menggunakan hub USB yang murah atau keyboard dengan passthrough USB.

Kita sudah cukup siap untuk memulai. Jika Anda berencana menggunakan laptop sebagai layar kedua, letakkan di kanan atau kiri layar eksternal – di manapun yang paling nyaman bagi Anda.

Untuk pengalaman terbaik, pastikan layar laptop setinggi mata. Ini mudah dilakukan dengan tumpukan buku. Holder laptop dengan sudut yang lebih bagus juga akan bermanfaat, tetapi ini tidak terlalu diperlukan, karena kita tidak berencana menggunakan keyboard.

Sekarang kita siap untuk menyalakannya. Nyalakan PC Anda, pastikan layar menyala dan tunggu untuk melihat apa yang terjadi. Kebanyakan PC seharusnya secara otomatis mulai menggunakan monitor eksternal setelah Anda masuk ke Windows.

Jika Anda tidak melihat apapun di monitor setelah Anda log in, tunggu beberapa menit lagi untuk memastikan. Kemudian periksa apakah kabel telah dimasukkan dengan benar. Jika tidak berhasil, coba cari tahu apakah PC mendeteksi monitor eksternal dengan menuju Setting > System > Display di Windows 10. Di bawah Multiple Display, klik tombol Detect.

Jika tidak ada dari langkah-langkah ini yang membantu, Anda dapat mencoba strategi lain, seperti meng-update driver grafis atau reinstall. Masalah serius apapun yang tidak terselesaikan dengan langkah-langkah ini seharusnya sangat jarang terjadi.

Menyesuaikan Monitor Eksternal

Setelah Anda mengatur monitor, menyesuaikannya sangat mudah. Biasanya, monitor laptop Anda diberi label 1, dan monitor eksternal Anda diberi label 2, serta disusun dengan layar laptop di sebelah kiri monitor eksternal. Jika laptop Anda diposisikan di sebelah kanan monitor, cukup klik dan drag ikon monitor 1 di aplikasi Setting ke tempat yang tepat.

Buka Setting > System > Display lagi, dan scroll ke bawah ke Multiple Display. Di sini, Anda dapat memilih untuk menduplikasi layar, memperluasnya atau hanya menampilkan desktop di salah satu monitor.

Siapapun yang ingin memiliki pengaturan monitor ganda biasanya ingin menggunakan opsi Extend untuk membuat satu desktop besar. Jika Anda tidak ingin menggunakan layar laptop, pilih Show Only on layar eksternal.

Selanjutnya, kita mungkin ingin menyesuaikan skala monitor eksternal (seberapa besar teks dan ikon) serta resolusinya. Untuk melakukannya, klik ikon monitor 2 di bagian atas Setting > System > Display, lalu scroll ke bawah ke Scale and Layout.

Windows 10 cukup baik dalam memilih penskalaan dan resolusi yang tepat, tetap jika tidak terlihat benar, inilah tempat untuk menyesuaikannya. Anda mungkin juga perlu menurunkan resolusi monitor eksternal jika komputer tidak bekerja dengan baik.

Atau Coba Dock Laptop Anda

Ini adalah dasar-dasar membuat lingkungan seperti desktop untuk laptop Anda. Solusi DIY sejauh ini adalah yang termurah untuk dibuat, meskipun cenderung melibatkan cukup banyak kabel yang perlu diatur dengan baik.

Pilihan lainnya adalah mencari docking laptop yang dibuat khusus untuk mengubah laptop Anda menjadi desktop. Dock dapat memudahkan pengorganisasian, karena Anda cukup menghubungkan laptop ke dock sementara yang lainnya tetap terpasang ke dock. Dock laptop biasanya merupakan perangkat umum dan universal, tetapi beberapa laptop mungkin memiliki dock yang dibuat khusus, seperti jajaran ThinkPad Lenovo.

Namun, solusi DIY generik tanpa dock yang mahal adalah pilihan yang lebih baik untuk digunakan.

(Visited 269 times, 12 visits today)

2 thoughts on “Cara Mengubah Laptop Windows Menjadi PC Desktop

    1. Bisa diseting dari Power Option
      Klik kanan ikon baterai di system tray > Power Option > Choose what closing the lid does > When I close the lied > On battery (Do nothing) & Plugged in (Do nothing), atau sesuai kebutuhan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *