Cara Mengetahui Spesifikasi Chromebook

Jika Anda bukan pengguna ChromeOS yang sering, menentukan spesifikasi Chromebook bisa jadi rumit. Banyak pengguna Chromebook yang puas hanya dengan menggunakan mesin ini untuk browsing web, dan oleh karena itu, sering kali tidak perlu memeriksa hal-hal seperti model prosesor atau penggunaan memori. Akibatnya, informasi ini tampak agak terkubur.

Namun terkadang Anda ingin tahu berapa besar RAM yang digunakan Chromebook, CPU apa yang dimilikinya dan apakah core-nya maksimal atau berapa besar storage yang tersisa. Baik Anda sedang memecahkan masalah Chromebook yang lebih lambat, mengajari seseorang tentang perangkat ChromeOS-nya, bertanya-tanya apakah Chromebook dapat mendukung Steam atau hanya ingin mengenal Chromebook lebih baik, berikut adalah cara paling sederhana untuk melihat spesifikasi hardware dasar Chromebook.

Cara Memeriksa Penggunaan CPU Chromebook

Jika Chromebook berjalan lambat, mungkin perlu untuk memeriksa penggunaan CPU untuk melihat seberapa keras kerja prosesor dan aplikasi mana yang paling melelahkan.

Salah satu cara termudah untuk melakukannya termasuk membuka halaman Diagnostics di Setting. Anda dapat dengan mudah menemukannya dengan mengetikkan Diagnostics di searchbar ChromeOS dan membuka bagian pengaturan yang muncul. Sesampai di sana, Anda akan melihat grafik live yang menggambarkan penggunaan CPU, serta suhu dan kecepatan saat ini.

Anda juga dapat memeriksa penggunaan CPU dengan menuju ke Task Manager ChromeOS. Untuk mengakses Task Manager, tekan Search + Esc.

Jika Anda lupa kombinasi tombol ini, Anda juga dapat membuka Task Manager melalui Google Chrome dengan menekan tiga titik di sudut kanan atas dan kemudian ke More Tools > Task Manager.

Task Manager memiliki sejumlah besar informasi perangkat, termasuk informasi yang berhubungan dengan penggunaan CPU, serta memori dan jaringan.

Cara Mengaktifkan Hyper-threading di Chromebook

Tidak semua Chromebook memiliki CPU Intel yang mampu melakukan hyper-threading, tetapi meskipun memiliki, ada kemungkinan besar fitur tersebut dinonaktifkan secara default. Google mulai menonaktifkan Intel Hyper-threading di Chromebook out of the box pada tahun 2019 karena khawatir akan kerentanan Microarchitectural Data Sampling (MDS). “Jika proses Chrome diserang, data sensitif ini dapat mencakup konten situs web, serta password, nomor kartu kredit atau cookie. Kerentanan juga dapat dimanfaatkan untuk membaca memori host dari dalam mesin virtual atau untuk aplikasi Android untuk membaca hak istimewa memori proses (misalnya keymaster),” sebuah halaman Google Chromium menyatakan. Pada bulan Mei 2019, Google mengatakan tidak mengetahui adanya eksploitasi MDS yang aktif. Anda dapat menemukan deskripsi lengkap Google tentang risiko keamanan di sini.

Jika Anda telah menentukan bahwa ini sepadan dengan risiko yang terkait, (dan, jika Chromebook adalah perangkat kerja, dalam kebijakan bagian TI Anda), berikut ini cara mengaktifkan Hyper-threading pada prosesor Intel yang didukung Chromebook:

Pertama, pastikan Anda menjalankan ChromeOS 74 atau yang lebih baru.

Selanjutnya, ketik “chrome://flags#scheduler-configuration” ke dalam browser Chrome Chromebook dan tekan Enter.

Sebuah window akan muncul dengan Scheduler Configurator di bagian atas. Di sini, Anda dapat mengaktifkan atau menonaktifkan Hyper-threading atau mengembalikan pengaturan default.

Setelah mengubah seting, Anda harus me-restart Chromebook agar dapat diterapkan.

Halaman Chromium Google juga mengatakan bahwa eksekutif TI dapat menetapkan kebijakan Hyper-threading organisasi dengan menggunakan kebijakan perusahaan SchedulerConfiguration.

Cara Mengaktifkan Rasterisasi GPU di Chromebook

CPU Chromebook Anda kemungkinan memiliki rasterisasi GPU, yang memindahkan sebagian beban kerja mesin dari CPU ke GPU untuk mengosongkan sumber daya CPU, dinonaktifkan. Menurut ulasan PC dan situs berita Laptop, Google melakukan ini untuk menghemat masa pakai baterai.

Jika Anda lebih suka mempertaruhkan masa pakai baterai yang lebih pendek untuk rasterisasi GPU, ketik “chrome://flags” ke dalam browser Chrome Chromebook, dan tekan Enter.

Cari GPU Rasterization di halaman yang muncul (Anda dapat mencari di bar bagian atas halaman).

Sesampai di sini, Anda dapat mengaktifkan, menonaktifkan atau me-restore fitur rasterisasi GPU ke pengaturan default.

CPU Apa yang Dimiliki Chromebook Saya?

Jika Anda melakukan troubleshooting perangkat ChromeOS untuk anggota keluarga atau teman yang kurang mahir secara teknis dan bertanya kepadanya tentang prosesor mesin, ada kemungkinan besar Anda akan mendapatkan tatapan kosong.

Ada dua opsi yang bisa digunakan untuk memeriksa CPU Chromebook. Salah satu cara termudah untuk melakukannya termasuk membuka halaman Diagnostics di Setting, yang telah kita bahas sebelumnya. Sekali lagi, cara tercepat untuk membuka halaman Diagnostics adalah dengan mengetikkan Diagnostics ke dalam searchbar ChromeOS dan buka bagian pengaturan yang muncul.

Atau, Anda dapat membuka Setting > About ChromeOS > Diagnostic. Anda kemudian akan mendapatkan halaman yang menyediakan informasi prosesor Chromebook, termasuk nama model dan jumlah thread CPU.

Cara lain untuk mendapatkan nama CPU Chromebook adalah dengan mengetikkan “chrome://system” ke addressbar browser Chrome, lalu tekan Enter. Anda akan melihat halaman yang terlihat seperti ini:

Scroll down menurut abjad sampai Anda menemukan cpuinfo. Sesampai di sini, tekan tombol Expand. Setelah ini, Anda akan dapat melihat nama prosesor Chromebook dan informasi lainnya, seperti ukuran cache.

Cara Memeriksa Penggunaan RAM Chromebook

Anda juga dapat memeriksa penggunaan memori saat ini dengan mengunjungi Task Manager. Sekali lagi, cara tercepat untuk memunculkan ini adalah dengan menekan Search + Esc. Task Manager memungkinkan Anda melihat footprint memori setiap proses, dan ada opsi untuk melihat informasi komponen lain, seperti memori GPU.

Karena sifatnya yang berbasis browser, tab mudah menumpuk di Chromebook. Jika Anda melakukan troubleshooting untuk orang yang hobi menumpuk tab atau Anda sendiri, Anda dapat mempertimbangkan ekstensi browser yang mengelola tab Chrome untuk menghemat memori, seperti OneTab, yang direkomendasikan oleh Laptop, meng-suspend tab browser yang tidak digunakan, dan memberikan daftar halaman yang di-suspend untuk pemilihan yang mudah. Ada juga The Great Suspender, yang direkomendasikan oleh pembaca Ars dan dapat meng-suspend tab secara otomatis setelah jangka waktu tertentu. Tentu saja, pastikan untuk memeriksa aplikasi secara menyeluruh sebelum menginstalnya di mesin.

Berapa Besar RAM yang Dimiliki Chromebook Saya?

Cara pilihan untuk memeriksa total RAM Chromebook (dan berapa besar yang tersisa) adalah dengan mengunjungi halaman Diagnostic. Cara tercepat untuk melakukannya adalah dengan mengetik Diagnostic di searchbar ChromeOS, lalu tekan Diagnostic di halaman yang muncul. Sesampai di sini, di bagian bawah, Anda akan melihat informasi RAM.

Jenis Storage Apa yang Dimiliki Chromebook Saya?

Seperti halnya laptop apapun, storage Chromebook bervariasi, dan opsi mulai dari storage SSD PCIe 4.0 hingga eMMC semuanya umum di Chromebook modern.

Jika Anda ingin mengetahui storage Chromebook sedikit lebih pribadi, sebaiknya buka halaman About System. Sekali lagi, untuk masuk ke About System, cukup ketik “chrome://system/” ke addressbar Chrome, dan tekan Enter.

Setelah halaman di-load, scroll down ke storage_info dan klik Expand.

Di sini, Anda akan menemukan detail storage lainnya, seperti nama model dan kapasitas maksimal storage.

Berapa Besar Storage yang Dimiliki Chromebook Saya?

Meskipun beberapa pengguna Chromebook mungkin mengandalkan Google Cloud untuk filenya, ada juga alasan bagus untuk menyimpan dokumen, foto dan data lain di perangkat, dan Anda mungkin juga menginginkan informasi storage sebelum mengunduh aplikasi berikutnya.

Storage adalah salah satu informasi yang lebih mudah ditemukan di Chromebook, tetapi jika Anda mengalami masalah, inilah cara termudah untuk mengetahui berapa besar storage yang dimiliki Chromebook yang dimaksud.

Tekan tombol search Chromebook untuk membuka searchbar ChromeOS, lalu ketik storage. Opsi yang disebut Storage Management akan muncul.

Atau, Anda dapat menuju ke Settings > Device > Storage Management.

Setelah Anda berada di bagian Storage Management di Setting ChromeOS, Anda akan melihat berapa besar storage yang digunakan Chromebook dan berapa besar yang tersisa. Halaman ini juga mengelompokkan penggunaan storage berdasarkan jenisnya.

(Visited 14 times, 2 visits today)

Leave a Reply

Your email address will not be published.